Seribu Tahun Lagi

Petang 10 Muharam 1430H sedikit panas apabila isu Palestine dibangkitkan. Mungkin selama ini cuma topic-topik biasa, remeh dan kadang-kadang tak perlu pun diperbincangkan…jadi petang ini kami saling melihat kewarasan….

 “Kalau Malaysia hantar pasukan tentera ke Palestine…sanggup ke ‘turun padang’ ?” tanya saya pada seorang kawan yang aktif dengan ‘PALAPES’..

“Sanggup..tapi izin ke mak ayah nanti?”

 Perbualan mati di situ sehinggalah seorang teman lain mengutarakan tentang derma yang di hulurkan Palestine..

 Menyebut tentang derma ehsan yang di hulurkan, saya terpikir apakah kita yakin bantuan kewangan itu akan tiba ke Palestine seperti yang di uar-uarkan? Atau barangkali Yahudi dan sekutu-sekutunya bila-bila boleh menyekat saluran itu untuk sampai ke Palestine seperti yang dilakukan ketika Hamas berjaya memegang tampuk pemerintahan mengalahkan Fatah..Perkara ini tidak mustahil terjadi…

 Apa Yang Kita Buat?

 Antara perkara yang di gesa untuk dilakukan adalah memboikot barangan Yahudi  dan sekutunya…tetapi ada pula yang menjawab“ kalau nak suruh boikot…sediakan dulu barangan yang sama macam tu..”

 Megahnya kita bersuara mementingkan selera perut dan selera yang lain sedangkan saudara kita di Palestine bukan saja kekurangan makanan, bahkan ada juga yang tidak menemui makanan langsung lantaran mereka di beri makan dengan peluru dan bom.

 Teringat saya pada satu kisah di mana Rasul kita Nabi Muhammad dan tentera-tentera Islam berperang dengan Yahudi,.perkara pertama yang dilakukan adalah membakar pohon-pohon tamar di sekitar itu..dan apabila ditanya oleh sahabat maka Rasul menjawab untuk mengalahkan mereka perlu mematahkan kekuatan ekonomi mereka…

 Diajak pula berdemostrasi di jalanan untuk menunjukkan kemarahan kita dan selaku pembelaan kepada rakyat Palestine…ada pula yang menjawab

“ itu bukan cara kita untuk terpekik terlolong di jalanan kerana kita manusia yang bertamadun”..

Nah!! Akhirnya kita Cuma memandang dari jauh tanpa sedikit peluh pun menitik di dahi..sebabnya? kerana kita manusia bertamadun…berwawasan dan seumpamanya..

Tanya saja pada diri kita sendiri…berapa ramai daripada kita yang mengamalkan doa untuk saudara kita di Palestine (selemah-lemah iman)? ‘mengforward emel@ mesej berkaitan pun belum tentu kita lakukan kerana risaukan ‘kredit’. Yang kita mampu buat cuma duduk di atas sofa empuk di depan television dan menyumpah seranah Yahudi atas tindakannya. 

Bila lagi?

 Kenapa kita tidak kisah? Kerana kita tidak pernah menganggap mereka tanggugjawab kita. Perkataan saudara seagama cuma lahir di hujung lidah dan terlafas di celah bibir tanpa kita mengerti apa sebenarnya yang diungkapkan..

 Setakat ini, Cuma Iran yang berani bertegas memberi kata dua kepada Yahudi dan Hizbullah yang benar-benar menentang. Di lihat saja pada sejarah sejak Yahudi menduduki Palestin pada tahun 1948 hingga kini dianggarkan seramai 282,700 orang rakyat Palestin telah terkorban kerana mempertahankannya. 60 tahun sudah berlalu kini, dan kita masih menantikan Malaysia bersedia untuk menghantar bantuan ketenteraan..adakah Malaysia akan bersedia? Bila? Atau sememangnya Malaysia tidak akan mampu untuk bersedia…

 Kadang kala, tidakkah kita terfikir bahawasantya penyerangan Yahudi ke atas kita lebih parah darpada apa yang berlaku di Palestine..kerana kita kini sudah tidak mengenal erti JIHAD..

Di sana jasad mereka hancur tetapi hati mereka utuh dengan iman kepada Allah..biarpun dengan batu, mereka tidak pernah melarikan diri dari medan peperangan tetapi di sini, kerohanian kita sudah hancur meskipun jasad kita masih berdiri…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s