Sejauh mana teriktibarnya kita……

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Dan Maha Penyayang..

orang kata manusia lahir kedunia ni setiap saat…jadi, yang pergi meninggalkan dunia pun macam tu…kematian berlaku setiap saat.. cuma samada hampir dengan kita atau pun jauh..

seringkali kita melihat pemergian seseorang adalah sesuatu yang menyedihkan, yang kadang kala membuatkan seseorang hilang pertimbangan. Dan yang lebih menggusarkan sehingga ada yang tidak mahu meneruskan hidup lantaran terlalu sedih dan tidak dapat menerima ketentuan Ilahi.

Berapa ramai insan juga yang sedang mengalami kesedihan ini membiarkan waktu ibadatnya terbang begitu sahaja.. saya pernah mendengar kisah hidup seorang nenek yang berbulan-bulan tidak solat kerana terlalu mengikut perasaan mengenangkan pemergian anak tersayang…

Pernah saya berada disurau yang mana satu jenazah akan disolatkan, menghormati keluarga arwah yang juga saya kenali..saya menawarkan bantuan kepada mertua arwah untuk tolong menjaga bayi kecil (bayi arwah) sementara dia solat. Dia teragak-agak menolak tawaran saya dengan alasan nanti qadha saja kerana tak bawa telekung sendiri dan tak biasa menggunakan telekung yang sedia ada di surau.

Tidak kurang juga yang beralasan susah hendak buka dan pakai semula tudung jika ditanggalkan untuk wuduk. Yang juga datang menziarahi jenazah tanpa lengkap tutup auratnya dan menanggalkannya sebaik saja jenazah disemadikan.

Bertambah sedih juga melihat insan-insan yang menunggu diluar surau @ masjid sementara solat jenazah dijalankan sambil menghisap rokok dan riang ketawa. Bukan saja tidak ikut serta solat jenazah malah juga solat zohor yang wajib.

Saya sering juga terfikir bagaimana untuk menjadikan pemergian seseorang itu sebagai satu peringatan kepada kita bahawasanya dia pergi menemui Ilahi dan kita juga akan menyusul??  tidakkah dengan melihat pemergiaannya itu sebagai peringatan yang besar kepada kita…

Sebagai peringatan juga untuk diri saya sendiri yang tidak pernah lekang dari dosa.. Yang berterus-terusan melakukan perkara mungkar meski pun menyaksikan seorang demi seorang yang saya kenali pergi menemui Ilahi.. Mungkin saya belum diuji dengan sebuah kehilangan yang besar, namun saya berdoa agar dikuatkan iman dan diteguhkan pendirian untuk terus berdiri. dan saya juga berdoa untuk setiap insan yang telah, sedang dan akan menghadapinya diberi kekuatan… Agar kita menjadikan pemergian si dia sebagai satu muhasabah yang akan mendekatkan lagi diri kita denganNya dan terusan memperbaiki diri.

Rasulullah S.A.W pernah bersabda “Sesungguhnya mata menitiskan air mata dan hati bersedih tetapi kita tidak mengatakan melainkan perkara yang diredhai Tuhan kita “. (Sahih al-Bukhari)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s